Tuesday, October 5, 2010

Pengaruh Sanitasi Lingkungan Pada Murid Sekolah Dasar Di Kecamatan Blang Mangat

Title: Pengaruh Sanitasi Lingkungan, Personal Hygiene Dan Karakteristik Anak Terhadap Infeksi Kecacingan Pada Murid Sekolah Dasar Di Kecamatan Blang Mangat Kota Lhokseumawe

Authors: Jalaluddin
Advisors: Prof. Dr. Erman Munir, MSc; Ir. Evi Naria, MKes

Issue Date: 2009


Abstract: Penyakit kecacingan masih merupakan masalah kesehatan masyarakat Indonesia, terutama di daerah pedesaan. Keadaan sanitasi lingkungan yang belum memadai, keadaan sosial ekonomi yang masih rendah didukung oleh iklim yang sesuai untuk pertumbuhan dan perkembangan cacing merupakan beberapa faktor penyebab tingginya prevalensi infeksi cacing. Penyakit kecacingan di Propinsi NAD khususnya Kecamatan Blang Mangat Kota Lhokseumawe masih merupakan masalah kesehatan masyarakat di mana tahun 2006 dijumpai pada 65 murid SD yang diperiksa 35 murid (53.8 %) di antaranya positif menderita penyakit kecacingan. Tujuan penelitian ini untuk menganalisis pengaruh sanitasi lingkungan, personal hygiene dan karakteristik anak terhadap kejadian infeksi kecacingan pada murid SD di Kecamatan Blang Mangat Kota Lhokseumawe Propinsi NAD. Jenis penelitian ini adalah desain cross sectional. Populasi dalam penelitian ini adalah murid kelas V dan VI dari 3 (tiga) Sekolah Dasar Negeri sebanyak 240 orang, sampel berjumlah 150 orang, diambil secara proportional sampling. Data diperoleh dengan wawancara menggunakan kuesioner, dianalisis menggunakan regresi logistik berganda pada ?=0.05. Hasil penelitian menunjukkan bahwa sanitasi lingkungan meliputi sanitasi rumah dan sekolah 50.7% tidak memenuhi syarat. Personal hygiene meliputi; kebersihan kuku (46.7%), penggunaan alas kaki (52.7%) dan kebiasaan cuci tangan (53.3%) kategori tidak baik. Karakteristik individu Anak meliputi; pengetahuan (36.0%), sikap (41.3%) buruk. Jenis kelamin (52,0%) perempuan dan penghasilan orangtua (60.0%) kategori rendah. Infeksi kecacingan positif (52.7%). Variabel yang memengaruhi terjadinya infeksi kecacingan adalah kebersihan kuku, pemakaian alas kaki, kebiasaan cuci tangan, jenis kelamin dan penghasilan orangtua. Disarankan kepada Pemerintah Kota Lhokseumawe dapat bekerjasama dengan Instansi swasta untuk memperbaiki sanitasi lingkungan di Kecamatan Blang Mangat. Kepada dinas kesehatan dan Puskesmas untuk meningkatkan promosi kesehatan khususnya pada kebersihan diri murid Sekolah Dasar. Petugas Usaha Kesehatan Sekolah (UKS) agar terus melakukan pembinaan kepada semua Sekolah Dasar terutama untuk ketiga sekolah lokasi penelitian.

Sumber:"Repository"
Digg Google Bookmarks reddit Mixx StumbleUpon Technorati Yahoo! Buzz DesignFloat Delicious BlinkList Furl

0 comments: on "Pengaruh Sanitasi Lingkungan Pada Murid Sekolah Dasar Di Kecamatan Blang Mangat"

Post a Comment